Sabtu, 04 Mei 2013

Sekilas sistem ekonomi Liberal,Sosialis dan Islam






A.Sistem Ekonomi Liberal

Sistem ekonomi liberal adalah sistem ekonomi di mana kegiatan produksi, konsumsi, dan distribusi dilakukan oleh pihak swasta. Pada sistem ekonomi pasar, pemerintah hanya mengawasi dan melakukan kegiatan ekonomi yang berhubungan dengan penyelenggaraan negara. Sistem ekonomi pasar sesuai dengan ajaran yang dikemukakan oleh Adam Smith. Dalam bukunya Adam Smith menganjurkan agar kegiatan ekonomi diserahkan kepada masyarakat. Masyarakat menentukan jenis kegiatan apa yang akan dilakukan untuk mencapai kemakmuran. Jika setiap individu makmur, maka negarapun akan makmur. Dalam ekonomi pasar pihak swasta menguasai alat-alat produksi, akibatnya pemilikan tidak terbatas. Setiap individu berusaha meningkatkan keterampilan dan kemampuannya untuk menguasai sector ekonomi, sehingga timbullah persaingan untuk maju.

Pada sistem ekonomi para pemerintah bertugas membuat peraturan dan mengawasi pelaksanaannya. Kegiatan ekonomi pemerintah hanya berhubungan dengan penyelenggaraan negara saja. Sistem ekonomi pasar juga disebut ekonomi pertukaran bebas (free exchange economy)

Ciri-ciri sistem ekonomi pasar (liberal) :
  1. Setiap individu bebas memiliki barang dan alat-alat produksi.
  2. Kegiatan ekonomi di semua bidang dilakukan oleh masyarakat (swasta)
  3. Pemerintah tidak ikut campur tangan secara langsung dalam kegiatan ekonomi.
  4. Modal memegang peranan penting dalam kegiatan ekonomi.
  5.  Setiap orang diberi kebebasan dalam hal pemakaian barang dan jasa.
  6.  Kegiatan produksi dilakukan dengan tujuan mencari laba, bahkan semua kegiatan ekonomi didorong oleh prinsip bola.
  7.  Terjadinya persaingan bebas antara pengusaha.

Kebaikan sistem ekonomi pasar (liberal) :

1.  Adanya persaingan mendorong masing-masing individu berusaha untuk maju dan bertindak secara efisien.
2.  Masing-masing orang bebas untuk memilih pekerjaan yang ia sukai sesuai dengan bakatnya.
3.  Produksi didasarkan atas kebutuhan masyarakat.
4.  Adanya persaingan bebas, produsen cenderung untuk meningkatkan kualitas hasil produksi.
5.  Kemungkinan pendapatan dapat ditingkatkan melalui usaha memaksimalkan keuntungan.
6.  Pengembangan usaha yang dilakukan produsen dalam memaksimalkan keuntungan memungkinkan dapat menyerap tenaga kerja lebih banyak.

Kelemahan sistem ekonomi pasar (liberal) :

1.   Persaingan menyebabkan yang kuat semakin kuat yang lemah semakin lemah.
2.   Persaingan dapat menimbulkan monopoli.
3.   Pemerataan pendapatan semakin sulit dicapai di dalam sistem ekonomi pasar.
4.   Memungkinkan dapat menimbulkan sifat-sifat mementingkan diri sendiri.
5.  Terdorong hasrat untuk mendapatkan untuk besar sering kali produsen mengabaikan syarat-syarat perubahan. dan Pemanfaatan sumber alam sering kali tidak menghiraukan lingkungan.


B.Sistem Ekonomi Sosialis


Sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah. Pemerintah masuk ke dalam perekonomian untuk mengatur tata kehidupan perekonomian negara serta jenis-jenis perekonomian yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara seperti air, listrik, telekomunikasi, gas lng, dan lain sebagainya.

Sistem ekonomi sosialis adalah suatu sistem ekonomi dengan kebijakan atau teori yang bertujuan untuk memperoleh suatu distribusi yang lebih baik dengan tindakan otoritas demokratisasi terpusat dan kepadanya perolehan produksi kekayaan yang lebih baik daripada yang kini berlaku sebagaimana yang diharapkan.

Sistem Sosialis ( Socialist Economy) berpandangan bahwa kemakmuran individu hanya mungkin tercapai bila berfondasikan kemakmuran bersama. Sebagai Konsekuensinya, penguasaan individu atas aset-aset ekonomi atau faktor-faktor produksi sebagian besar merupakan kepemilikan sosial.

 Prinsip Dasar Ekonomi Sosialis :

 1.  Pemilikan harta oleh negara
 2.  Kesamaan ekonomi
 3.  Disiplin Politik

Ciri-ciri Ekonomi Sosialis:

1.  Lebih mengutamakan kebersamaan (kolektivisme).
2.  Peran pemerintah sangat kuat
3.  Sifat manusia ditentukan oleh pola produksi


C.Sistem Ekonomi Islam


M.A. Manan (1992:19) di dalam bukunya yang berjudul “Teori dan Praktik Ekonomi Islam” menyatakan bahwa ekonomi islam adalah ilmu pengetahuan sosial yang mempelajari masalah ekonomi rakyat yang di ilhami oleh nilai-nilai islam. Sementara itu, H. Halide berpendapat bahwa yang di maksud dengan ekonomi islam ialah kumpulan dasar-dasar umum ekonomi yang dii simpulkan dari Al-Qur’an dan sunnah yang ada hubungannya dengan urusan ekonomi (dalam Daud Ali, 1988:3).

Sistem ekonomi islam adalah sekumpulan dasar-dasar umum ekonomi yang di simpulkan dari Al-Qur’an dan sunnah, dan merupakan bangunan perekonomian yang di dirikan atas landasan dasar-dasar tersebut yang sesuai dengan kondisi lingkungan dan masa.

Prinsip-Prinsip Ekonomi Islam:
 1.   Berbagai sumber daya dipandang sebagai pemberian atau titipan dari Allah swt kepada manusia.
 2.   Islam mengakui pemilikan pribadi dalam batas-batas tertentu.
 3.   Kekuatan penggerak utama ekonomi Islam adalah kerja sama.
 4.   Ekonomi Islam menolak terjadinya akumulasi kekayaan yang dikuasai oleh segelintir orang saja.
 5.   Ekonomi Islam menjamin pemilikan masyarakat dan penggunaannya direncanakan untuk kepentingan banyak orang.
 6.   Seorang mulsim harus takut kepada Allah swt dan hari penentuan di akhirat nanti.
 7.  Zakat harus dibayarkan atas kekayaan yang telah memenuhi batas (nisab)
 8.   Islam melarang riba dalam segala bentuk.

Ciri-ciri Ekonomi Islam:

 1.   Aqidah sebagai substansi (inti) yang menggerakkan dan mengarahhkan kegiatan ekonomi
 2.   Syari’ah sebagai batasan untuk memformulasi keputusan ekonomi
 3.  Akhlak berfungsi sebagai parameter dalam proses optimalisasi kegiatan ekonomi



Sumber : http://www.shutterstock.com



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar